Tutorial dan Contoh Review Jurnal



I. PENGERTIAN
Review jurnal adalah tulisan yang merangkum dan menilai artikel orang lain. Tujuan dari penugasan review artikel adalah untuk membuat pelajar/mahasiswa terbiasa dengan karya-karya para spesialis terkenal di bidang tertentu. Spesialis ini juga harus meninjau artikel masing-masing secara teratur. Untuk meringkas artikel dengan tepat, orang perlu memahami esensi dari karya, argumennya, dan poin utamanya.

Review artikel dalam jurnal akademik menganalisis atau mendiskusikan penelitian yang sebelumnya diterbitkan oleh orang lain, bukan untuk melaporkan hasil eksperimen baru. Pendapat seorang ahli itu berharga, tetapi penilaian seorang ahli tentang literatur bisa lebih berharga.

Review atau ulasan artikel bisa dalam bentuk tinjauan pustaka/literatur dan, lebih khusus lagi, tinjauan sistematis; keduanya adalah bentuk literatur sekunder. Tinjauan literatur memberikan ringkasan tentang apa yang menurut penulis merupakan publikasi terbaik dan paling relevan sebelumnya.

Sedangkan tinjauan sistematis menentukan daftar kriteria objektif, dan menemukan semua makalah eksperimental asli yang diterbitkan sebelumnya yang memenuhi kriteria; mereka kemudian membandingkan hasil yang disajikan dalam makalah ini.


Jadi, Review jurnal dapat didefinisikan sebagai sebuah teks yang dibuat untuk memberikan tinjauan pada suatu jurnal untuk mengetahui kelebihan, kekurangan serta kualitas yang dimiliki oleh suatu jurnal. Pada umumnya, review jurnal mempunyai tujuan agar memberikan sedikit informasi, gambaran dan gagasan tentang suatu jurnal yang telah dibuat. (Sumber)

II. LANGKAH-LANGKAH

A. Membaca Teks Secara Aktif

Adapun untuk tahapan dalam proses mereview jurnal dengan membaca teks secara lengsung terdiri atas beragam bagian, antara lain;

Biasakan diri Anda dengan panduan gaya publikasi Anda

Jika Anda menerbitkan ulasan Anda, periksa format dan pedoman gaya jurnal terlebih dahulu. Membiasakan diri dengan standar publikasi akan memberi Anda gagasan tentang cara mengevaluasi artikel dan menyusun ulasan Anda. Membiasakan diri dengan format dan pedoman gaya sangat penting jika Anda belum pernah menerbitkan jurnal itu di masa lalu.

Misalnya, jurnal mungkin mengharuskan Anda untuk merekomendasikan artikel untuk publikasi, memenuhi jumlah kata tertentu, atau memberikan revisi yang harus dilakukan penulis. Jika Anda meninjau artikel jurnal untuk tugas sekolah, biasakan diri Anda dengan panduan yang diberikan dosen Anda.

Baca sekilas artikel untuk mengetahui organisasinya

Pertama, lihat artikel jurnal dan coba lacak logikanya. Baca judul, abstrak, dan heading untuk mengetahui bagaimana artikel disusun. Dalam melakukan skimming awal, identifikasi pertanyaan atau masalah yang dibahas oleh artikel.

Berikan artikel yang cepat, sekali baca

Setelah membaca sekilas, baca artikel dari awal hingga akhir untuk mengembangkan kesan keseluruhan. Pada tahap ini, identifikasi tesis artikel, atau argumen utama, dan sorot atau garis bawahi di tempat yang dinyatakan dalam pendahuluan dan kesimpulan.

Baca kembali artikel dan catat

Setelah membacanya secara lengkap, teliti bagian artikel bagian demi bagian. Anda dapat mencetak salinan dan menulis catatan dan komentar di bagian margin (tepi). Jika Anda lebih suka bekerja dengan salinan digital, tulislah catatan dan komentar Anda dalam dokumen kata.

Sambil membaca artikel secara lebih mendalam, ukur apakah dan seberapa baik artikel tersebut menyelesaikan masalah utamanya. Tanyakan kepada diri sendiri, “Apakah penyelidikan ini penting, dan apakah itu berkontribusi secara unik di bidangnya?”. Pada tahap ini, catat setiap inkonsistensi terminologis, masalah organisasi, kesalahan ketik, dan masalah pemformatan.

B. Mengevaluasi Artikel

Untuk proses dalam mengevaluasi artikel yang akan dijadikan sebagai bagian tips mereview jurnal, antara lain adalah sebagai berikut;

1. Putuskan seberapa baik abstrak dan pengantar memetakan artikel

Periksa abstrak dan pendahuluan secara detail. Tanyakan pada diri sendiri hal-hal berikut:
  • Seberapa baik abstrak merangkum artikel, masalah yang dibahas, teknik, hasil, dan signifikansinya? Misalnya, Anda mungkin menemukan bahwa abstrak menggambarkan topik penelitian farmasi dan melompat ke hasil tanpa mendiskusikan metode percobaan dengan banyak detail.
  • Apakah pendahuluan memetakan struktur artikel? Apakah itu dengan jelas meletakkan dasar? Pendahuluan yang baik memberi Anda gagasan yang jelas tentang apa yang diharapkan di bagian selanjutnya. Mungkin menyatakan masalah dan hipotesis, jelaskan secara singkat metode penelitian, kemudian nyatakan apakah percobaan membuktikan atau membantah hipotesis penelitian.

2. Evaluasi referensi artikel dan tinjauan pustaka

Sebagian besar artikel jurnal mencakup tinjauan literatur yang ada sejak awal dan, di seluruh, mengutip karya ilmiah sebelumnya. Tentukan apakah sumber yang dirujuknya berwibawa, seberapa baik tinjauan pustaka meringkas sumber, dan apakah sumber menempatkan artikel di bidang penelitian atau hanya menyebutkan nama-nama terkenal.

Jika perlu, luangkan waktu untuk membaca salinan sumber artikel sehingga Anda dapat lebih memahami literatur topik yang ada.

3. Periksa metodenya

Tanyakan kepada diri sendiri, “Apakah metode ini merupakan cara yang tepat, masuk akal untuk menyelesaikan masalah?” Bayangkan cara lain yang memungkinkan untuk membuat percobaan atau menyusun penyelidikan, dan catat setiap perbaikan yang dapat dilakukan penulis.

Misalnya, Anda mungkin mengamati bahwa subjek dalam studi medis tidak secara akurat mewakili populasi yang beragam.

4. Menilai bagaimana artikel menyajikan data dan hasil

Putuskan apakah tabel, diagram, legenda, dan alat bantu visual lainnya secara efektif mengatur informasi. Apakah bagian hasil dan diskusi dengan jelas merangkum dan menginterpretasikan data? Apakah tabel dan gambar yang dicantumkan sudah sesuai atau berlebihan?. Misalnya, Anda mungkin menemukan bahwa daftar tabel terlalu banyak data yang tidak tercerna sehingga penulis tidak meringkas dengan memadai dalam teks.

5. Mengevaluasi bukti dan analisis non-ilmiah

Untuk artikel non-ilmiah, putuskan seberapa baik artikel menyajikan bukti yang mendukung argumennya. Apakah bukti itu relevan, dan apakah artikel itu secara meyakinkan menganalisis dan menafsirkan bukti?. Misalnya, jika Anda meninjau artikel sejarah seni, putuskan apakah itu menganalisis sebuah karya seni secara wajar atau hanya melompat ke kesimpulan.

6. Nilai gaya penulisan

Bahkan jika itu ditujukan untuk audiens khusus, gaya penulisan artikel harus jelas, singkat, dan benar. Evaluasi gaya dengan bertanya pada diri sendiri hal berikut:
  • Apakah bahasanya jelas dan tidak ambigu, atau apakah jargon yang berlebihan mengganggu kemampuannya untuk membuat argumen?
  • Apakah ada tulisan yang terlalu bertele-tele? Bisakah ada ide yang dinyatakan dengan cara yang lebih sederhana?
  • Apakah tata bahasa, tanda baca, dan terminologi yang digunakan sudah benar?


C. Menulis Ulasan Anda
Untuk tahapan dalam menulisnya antara lain sebagai berikut;

1. Garis besar ulasan Anda

Lihat catatan yang Anda ambil dalam evaluasi bagian demi bagian Anda. Buatlah tesis, kemudian uraikan bagaimana Anda bermaksud mendukung tesis Anda dalam tubuh ulasan Anda. Masukkan contoh spesifik yang merujuk pada kekuatan dan kelemahan yang Anda catat dalam evaluasi Anda.

Tesis dan bukti Anda harus konstruktif dan bijaksana. Tunjukkan baik kekuatan maupun kelemahan, dan usulkan solusi alternatif alih-alih hanya berfokus pada kelemahan. Tesis konstruktif yang baik adalah, “Artikel tersebut menunjukkan bahwa obat tersebut bekerja lebih baik daripada plasebo dalam demografi tertentu, tetapi penelitian di masa depan yang mencakup pengambilan sampel subjek yang lebih beragam diperlukan.”

2. Tulis draf pertama ulasan Anda

Setelah membuat tesis dan membuat garis besar, Anda siap untuk mulai menyusun ulasan Anda. Meskipun strukturnya akan tergantung pada pedoman publikasi Anda, Anda biasanya dapat mengikuti panduan umum ini:
  • Pendahuluan merangkum artikel dan menyatakan tesis Anda.
  • Badan memberikan contoh spesifik dari teks yang mendukung tesis Anda.
  • Kesimpulannya merangkum ulasan Anda, menyatakan kembali tesis Anda, dan menawarkan saran untuk penelitian masa depan.


3. Perbaiki draft Anda sebelum mengirimkannya

Setelah menulis draf pertama Anda, periksa untuk salah ketik dan pastikan tata bahasa dan tanda baca Anda sudah benar. Cobalah membaca karya Anda seolah-olah Anda adalah orang lain. Apakah kritik Anda adil dan seimbang, dan apakah contoh yang Anda masukkan mendukung argumen Anda?

Pastikan tulisan Anda jelas, ringkas, dan logis. Jika Anda menyebutkan bahwa sebuah artikel terlalu bertele-tele, tulisan Anda sendiri tidak boleh penuh dengan istilah dan kalimat yang rumit dan tidak perlu. Jika memungkinkan, mintalah seseorang yang akrab dengan topik tersebut membaca konsep Anda dan memberikan umpan balik. (Sumber)

Jika sobat memerlukan contoh video tutorialnya silahkan di bawah ini.


III. CONTOH REVIEW JURNAL

Dibawah ini adalah salah satu jurnal yang akan saya coba review :



Berikut contoh hasil reviewnya :

Nama                    :    Andri Pramiadi
NIM                      :    19861004
Mata Kuliah        :    Multimedia Pembelajaran

REVIEW JURNAL
MULTIMEDIA INTERAKTIF SEBAGAI MEDIA VISUALISASI DASAR-DASAR ANIMASI

Judul
MULTIMEDIA INTERAKTIF SEBAGAI MEDIA VISUALISASI DASAR-DASAR ANIMASI
Jurnal
JKTP Jurnal Kajian Teknologi Pendidikan
Volume dan halaman
Vol 2 No (3) Halaman 6
Bulan / Tahun
Agustus / 2019
Penulis
Firdausy Armansyah, Sulton, Sulthoni
Reviewer
Andri Pramiadi
Tanggal
22 April 2020
Tujuan Penelitian
Tujuan utama penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh efektifitas hasil belajar sebelum dan sesudah pemakaian multimedia di kelas XI Animasi SMKN 5 Malang
Subjek Penelitian
27 siswa kelas XI Animasi SMKN 5 Malang
Assesment Data
1.    Wawancara
2.    Angket
3.    Pretest
4.    Post Test
Metode Penelitian
analisis, desain, pengembangan, implementasi dan evaluasi
Objek Penelitian
Penggunaan Multimedia Interaktif (cover, tujuan pembelajaran, daftar materi, tampilan materi, closing)
Hasil Penelitian
Nilai pre-test subjek penelitian mendapatkan nilai rata-rata 46,8 dan mendapatkan nilai rata-rata 72,7 pada saat post-test. Hasil ini menunjukkan bahwa multimedia interaktif yang dikembangkan cukup efektif dalam meningkatkan hasil belajar peserta didik
Kelebihan Penelitian
Penggunaan bahasa mudah dipahami, isi jurnal cukup singkat dan jelas, metode analisis relatif komprehensif dengan menggunakan data kuantitatif dan kualitatif.
Kekurangan Penelitian
Tidak dijelaskan multimedia interaktif seperti apa yang digunakan
Review/Komentar
Secara keseluruhan jurnal ini sangat baik dalam mendeskripsikan proses penelitian, analisis data yang digunakan cukup lengkap sehingga memberi keyakinan bahwa penelitian ini menghasilkan data yang objektif dan valid.
Regards 💪
Comments
0 Comments

0 komentar :

Posting Komentar

Jika anda menyukai artikel di atas silahkan share atau tinggalkan komentar. Mohon maaf, untuk menghindari spam, komentar yang menyertakan live link akan dihapus.

Statistik