Penjaga yang berani

Seorang calon perwira diserahi tugas untuk menjaga jalan masuk ke tangsi dan diberi perintah untuk tidak membiarkan mobil masuk, kalau mobil itu tidak membawa tanda khusus.

Ia menghentikan mobil yang ditumpangi oleh seorang jendral yang mengatakan kepada sopirnya untuk tidak mempedulikan penjaga dan terus melarikan mobilnya. Karena itu tentara itu maju dengan senjata siap ditembakkan dan dengan tenang berkata, "Maaf bapak, ini baru bagi saya. Siapa yang saya tembak? Bapak atau sopir?"

" Engkau mencapai kebesaran kalau engkau tidak dirisaukan oleh kedudukan orang-orang yang ada di atasmu dan kalau engkau membuat orang-orang yang berada di bawahmu tidak merisaukan kedudukanmu. Kalau engkau tidak sombong terhadap orang-orang yang rendah dan tidak rendah terhadap orang-orang yang sombong. "

(DOA SANG KATAK 2, Anthony de Mello SJ,
Penerbit Kanisius, Cetakan 12, 1990)
Comments
0 Comments

0 komentar :

Posting Komentar

Jika anda menyukai artikel di atas silahkan share atau tinggalkan komentar. Mohon maaf, untuk menghindari spam, komentar yang menyertakan live link akan dihapus.

Statistik